BKSDA Cek Penyebab Paus Mati Terdampar Di Pantai Nurussalam Aceh

BKSDA Cek Penyebab Paus Mati Terdampar Di Pantai Nurussalam Aceh

Berita Terbaru Jungkir Balik

BKSDA Cek Penyebab Paus Mati Terdampar Di Pantai Nurussalam Aceh. Petugas dari balai Konservasi Sumber Daya Alam (BKSDA) Aceh Mengecek bangkai paus yang terdampar di Pantai Kuala Baroh Bugeng, Nurussalam, Aceh Timur. Paus tersebut berjenis kelamin jantan.

“Setelah kita dapat informasi. Kita melakukanĀ  pengecekan terhadap bangkai ikan paus mati tersebut. Ikan Paus itu berjenis kelamin jantan,” Kata Kepada Balai Konservasi Sumber Daya Alam (BKSDA) Aceh, Sapto Aji Prabowo.

Sapto mengatakan hasil identifikasi ukuran sirip sekitar 1,2 meter, lebar ekor 3,3 meter, lebar depan 3,9 meter, lebar belakang 2,4 meter, panjang total 15,5 meter dan panjang batas ekor 14,8 meter. Dengan dimensi demikian, beratnya diperkirakan sekitar 13,5 ton dengan usia lebih dari 50 tahun.

Bangkai paus itu disebut telah membusuk. Sapto telah berkodinasi dengan tim dan warga untuk menguburkan bangkai paus itu.

“Tim di lapangan menyebutkan keadaan bangkai ikan pausĀ  sudah membusuk, terutama dibagian perutnya. Saya jugaminta untuk membahas dengan warga dan perwakilan DKP. Supaya bangkai ikan paus tersebut bersama-sama dikuburkan,” Sebut Sapto.

Sapto menyebutkan secara teori, ada beberapa kemungkinan penyebab matinya ikan paus. Do antaranya seperti sakit hingga memisahkan diri dari kelompok. Paus sakit cenderung ke pinggi untuk menghindari predator.

Penyebab lainnya karena mencari plankton sampai ke pinggir hingga terdampar. Plankton disebut banyak berada di perairan dangkal.

Serta bisa juga disebabkan gangguan navigasi karena paparan sonar atau seismic acitivity. Namun, Ia mengatakan BKSDA akan mengecek secara pasti penyebab paus itu bisa terdampar

“Namun, untuk pastinya diperlukan penelitian lebih lanjut,” Kata Sapto

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *